libur telah tiba..

libur telah tiba…

awalnya aku masih bingung mau mengisi liburan ini dengan agenda apa?

kalau di rumah terus pasti bosan, tapi orang tua di sana rindu sekali…

tapi apa daya tugas organisasi daerah yang biasa di sebut IMJA (Ittihadul muta’alimin jabodetabek) menguntitku agar mengikuti acara bakti sosial yang biasanya di adakan satu tahun sekali. acara ini biasanya di isi dengan pengajian santri bersama ibu – ibu, anak – anak ataupun remaja. acara ini sudah di laksanakan entah sejak kapan. intinya aku sudah mengkutinya sejak duduk di kelas 3 smp, dan aku tahu ada acara bsk tersebut sejak awal aku berada di pondok. sudah 3 kali berturut – turut aku mengikuti acara bakti sosial ini. acara ini memang meperlukan banyak pengorbanan, terutama pengorbanan waktu. aku harus rela membagi waktu liburan bersama keluarga selama 1 minggu di habiskan hanya untuk berada di tempat tinggal orang nan jauh di sana tepatnya di bogor, butuh waktu sekitar 3 jam untuk sampai di sana karena tempatnya memang sangat sulit untuki di cari.

lagi – lagi konflik kedua orang tua yang menginginkan anaknya berada di rumah menjadi masalah. aku di ajak pulang terlebih dahulu pada saat ayahku menjemput adikku (zahra ) yang kebetulan memang kami pulang bersama dengan mengikuti mobil rombongan bsk. ayah meminta diriku untuk pulang kerumah terlebih dahulu.

DI RUMAH..

aku sampai rumah tepat waktu saur sehingga aku langsung melahap hidangan hangat yang sudah tersaji di atas meja makan. hmmm… yummy.. enak banget deh rasanya.. maklum laper.. hhe..

setelah saur kami sekeluargapun segera melaksanakan shalat shubuh berjamaah. setelah itu aku mandi dan beristirahat. aku ketiduran dengan keadaan hp dan laptop masih menyala. adikku yang sedari tadi sebelum aku tdur bermain di sekitarku sekarang entah pergi kemana? mamah yang tadi pagi bilang mau pergi kepasar sekarang mencoba membangunkanku.

“cha bangun ada temen orda imja kamu tuh” ujar mamahku sambil menggoyang – goyangkan badanku yang sedang tertidur keletihan.

“iya mah, ada apa sih” jawabku dengan mata merah dan suara serak.
“tuh, ada temen kamu” jawab mamahku.

akupun kaget dan segera memakai kerudung yang ada di atas lemariku. waduh malu banget nich. mukaku berantakan banget. tpi gmn lagi ya?

akupun segera menuju ke ruang tamu dengan muka kusut. segera aku bicarakan hajatku kenapa aku kembali ke rumah. mereka memaklumiku, namun memintaku untuk segera menuju ke lokasi bsk. aku pun segera meminta kepada kedua ortuku untuk segera mengantarku ke sana. namun ayah pergi, akhirnya aku menanyakan kapan mereka akan pergi ke tempat bsk. setelah berapa lama mereka mendengarkan perdebatanku dengan mamahku. akhirnya salah satu dari temanku memberikan usulan untuk bareng sama teh maryam, soalnya hari ini teh maryam mau ke sana. lagian gagh mungkin banget kan aku bareng sama abang2 ini.hhe….

setelah teman2ku pulang segera aku sampaikan niatku untuk berangkat bersama teh maryam. aku meminta kpda ayahku untuk mengantarkan diriku hingga rumah mba maryam.

# # #

akhirnya aku sampai juga di rumah mba maryam setelah lama berputar – putar mencari rumahnya. aku di ajak berisitirahat di rumah mba maryam yang sepi itu, maklum ortunya lagi pada pulang kampung. di sana mba maryam ngajak aku masuk ke kamar buat aku istirahat, kebetulan saat itu mba maryam lagi nyuci jadinya aku di tinggal deh… aku segera menatap hp bokia milik adikku. maklum milikku saat itu sedang rusak. aku benar2 bingung mau sms pake apa. hpku blum ada krtunya, akhirnya aku gunakan wktu tersebut untuk blutoth lagu2.. maklum hp adikku lagunya aneh2..

setelag berapa lama aku di tinggal, mba maryam datang sambil membawa buku gede.

“buku apaan tuh mba?” tanyaku kebingungan.

“ini tuh buku kas alumni imja cha, sekarang imja juga sudah punya bisnis sndiri loh, bisnisnya tuh berupa pulsa cha” terang teh maryam panjang lebar.

“syukur deh teh, trus gmn lancar gak?” tanyaku lagi.

“allhamdulillah lancar” jawabnya singkat.

setelah berbincang – bincang kami pun segera      … …  bersiap – siap untuk pergi menuju tempat bsk.

“sana cha dandan dlu” kata mba maryam.

aku pun segera mengambil daleman kerudung dan kerudung biru kesayanganku. segera kucari kaca terdekat dan..ssset…. selesai semuanya. hmmm ada yg lupa pikirku.. bedak… segera ku cari di tas ranselku… waduh gagh ada lagi.. mana aku pakenya bedak bayi. akhirnya aku bilang deh sama mba maryam, dia sih terlihat bgung kok aku nyarinya bedak bayi. dia nyuruh aku buat nyari sendiri di lantai bawah. waduh ini bedak kok kyak terlantar gtu.. hhe…

aku segera memakai dan naik lagi keatas.

“ketemu gagh cha?” tanya mba maryam sambil memoleskan bedak cewek yg ada di tangannya.

“udah kok mba”

“owh”

aku duduk sambil nungguin mba maryam dandan… 5 menit.. 10menit… waduh udah hampir 30 menit nich.. kok gagh selesai – selesai ya? aku ngeliatinnya dengan tampang bingung. dalam hati sih mikir – mikir, cewek klo dandan selama ini ya?.. tiba- tiba mba maryam ngmong..

“kamu tuh jangan kaget cha, cwek tuh mahal. coz alat dandannya ajha banyak banget. mahal – mahal lagi. ntra juga kamu kalau udah kuliah ngerasain cha”

dugh jadi gagh enak sendiri deh. seakan- akan dy      … …  bisa membaca tatapanku. sebenernya sih mau beragumen tapi aku ngomongnya dalam hati aja, perasaan cewek tuh mahal karena dia tuh suci dan indah, bukan karena dandanannya deh. percumakan cantik – cantik, bedak setebel 5 cm tapi akhlak gagh ada… hhe.. tapi aki ngomong begini bukan berarti aku nyangka dy gagh punya akhlak.. melainkan orang lain nan jauh dari al hikmah alias gagh pernah pada mondok.. hhe,..

setelah lama berdebat dengan hati sendiri akhirnya aku segera melihat mba maryam yang sudah berdiri siap. kami pun segera turun dan menutup pintu. segera aku naik ke motor mio dengan memegang makanan yg di bawa teh maryam buat shohibul bait bsk, sedangkan punggungku menggendong tas.

# # #

setelah lama bolak – balik, nyasar nyasar, pokok’e sengsara banget deh. akhirnya aku sampai juga di tempat bsk..

sampai sana teh maryam langsung minum, sedangkan aku cman bisa ngeliatin aja. maklum akukan puasa.. hhe.. ngeliat temen – temen pada bawain minuman buat buka akhirnya aku ikut – ikutan ngebantu. maklum, aku ngerasa gagh enak sama mereka. kebanyakan dari mereka langsung nyuruh aku istirahat tapi aku gagh enak banget.

akhirnya pembukaan berjalan lancar.

Facebook Comments